Kabut Asap Semakin Pekat, Siswa Diliburkan di Riau

  • Whatsapp
Ilustrasi Kabut Asap.
Ilustrasi Kabut Asap.
Ilustrasi Kabut Asap.

Pemerintah Kota Pekanbaru, Riau, menutup sementara seluruh aktivitas sekolah akibat polusi udara, menyusul asap dari kebakaran hutan dan lahan sudah mencapai level “Berbahaya”.

“Siswa sekolah semua tingkatan mulai Senin ini sampai dengan Rabu (12/3) diliburkan,” kata Kepala Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru Zulfadil di Pekanbaru, Senin (10/3).

Bacaan Lainnya

Pada Februari lalu, Pemerintah Kota Pekanbaru juga sempat meliburkan siswa menyusul kondisi asap yang terus memburuk. Namun, saat itu hanya tingkat TK, PAUD, dan siswa kelas 1-3 SD yang diliburkan.

Surat keputusan untuk meliburkan aktivitas sekolah kali ini, ditandatangani oleh Wali Kota Pekanbaru Firdaus M.T. dengan mempertimbangan keselamatan siswa yang rentan terhadap bahaya asap.

Berdasarkan analisa Badan Lingkungan Hidup Pekanbaru, kualitas udara menurun drastis selama dua hari terakhir hingga level “Berbahaya” pada Minggu (9/3) petang.

Dalam kondisi udara berbahaya (hazardous) itu, katanya, warga diminta untuk tidak melakukan kegiatan di luar rumah, sedangkan ibu hamil, balita, dan lansia yang rentan polusi asap, diminta diungsikan ke tempat yang udaranya lebih segar.

“Kepada orang tua untuk memastikan anak-anak usia sekolah untuk tidak melakukan aktivitas di luar rumah,” katanya.

Asap pekat pada Senin pagi, terlihat masih menyelimuti Kota Pekanbaru. Jarak pandang terus menurun dan hingga saat ini mencapai sekitar 1.000 meter.

Data Satgas Tanggap Darurat Asap Riau akhir pekan ini menunjukan polusi dalam status “Berbahaya” juga terjadi di Kabupaten Bengkalis dan Siak yang keduanya mencapai angka lebih dari 500 Psi.

Hingga saat ini, lebih dari 40 ribu warga terserang penyakit akibat polusi asap, sedangkan luas hutan dan lahan yang terbakar lebih dari 14.000 hektare.

[ANT/AKT]

Loading...

Pos terkait