Survei Indocon : Dua Putaran, Ahok-Djarot Berpotensi ‘Keok’

Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot. Foto : Suara

Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot. Foto : Suara

Rilis data yang dilakukan oleh Lembaga Survei Indocon pada Pilkada DKI Jakarta 2017, menunjukkan jika 60,1 persen dari daftar pemilih tetap relatif mantap dengan pilihan politiknya, sedangkan 26 persen menunjukkan dapat membuka diri untuk merubah pilihan. Survei ini dilakukan hingga akhir Oktober 2016, lalu.

“Kekhawatiran untuk golput tidak tebukti, 87 persen dipastikan akan mencoblos,” kata Direktur Eksekutif Indocon Fajar Nursahid saat jumpa pers di Hotel Ambhara, Kebayoran Baru, Jakarta, Minggu (13/11) dikutip dari Aktual.

Fajar mengungkapkan, kemantapan masyarakat terhadap masing-masing kandidat relatif cukup tinggi. Warga yang mantap memilih pasangan Ahok-Djarot mencapai 42,8 persen. Kemantapan terhadap pasangan Agus-Sylvi sedikit melebihi pasangan petahana, yakni 43,4 persen. Sedangkan, 40,3 persen warga DKI telah yakin memilih pasangan Anies-Sandi.

Indicon juga memprediksi konfigurasi Pilkada DKI 2017, jika nanti skenario pemilihan gubernur dan wakil gubernur berjalan dua putaran.

Bila Pilgub DKI menyisakan dua pasang kandidat, misalnya pasangan Ahok-Djarot dan Agus-Sylvi, masyarakat cenderung memilih pasangan anyar.

Meskipun kini petahana relatif unggul, boleh jadi bakal menjadi “mimpi buruk” bagi pasangan Ahok-Djarot karena bersatunya pendukung dua pasang kandidat penantang.

“Kalo dua putaran, konfigurasinya Ahok-Djarot dipilih sebanyak 32 persen. Agus-Sylvi melonjak menjadi 50,4 persen. Kalau Anies enggak lolos masyarakat cenderung pilih Agus,” jelas Fajar.

Sementara jika dua putaran menyisakan pasangan Ahok-Djarot dan Anies-Sandi, posisinya pun akan tetap sama. Hanya yang membedakan adalah prosentase pemilih.

“Pasangan Ahok-Djarot 35,5 persen. Anies-Sandi 46,3 persen,” sambung Fajar.

Sedangkan, bila pasangan Ahok-Djarot kandas di putaran pertama. Maka pertarungan akan dikuasai dua calon baru di Pilkada DKI. Yakni, Agus-Sylvi melawan Anies-Sandi.

“Agus-Sylvi unggul di 40,3 persen. Sedangkan Anies-Sandi 37,6 persen,” pungkasnya.

[aktual]

Komentar

Agus-Sylvi Ahok-Djarot Anies-Sandi Pilgub DKI Pilkada Serentak