Siapa 5 Lawan Berat “Jokowi” ?

JOKOWIAda lima nama yang menjadi lawan berat Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo jika ia maju pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2014. Hal itu berdasarkan hasil survei Laboratorium Psikologi Politik Universitas Indonesia dari penilaian 61 pakar.

“Mereka ini lima besar lawan berat Jokowi,” kata Ketua Laboratorium Psikologi Politik UI saat memaparkan hasil Survei Opinion Leader Mencari Lawan Jokowi di Jakarta, Minggu (29/12/2013).

Kelima nama tersebut ialah Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (7,38 poin), Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama (7,28 poin), Rektor Universitas Paramadina Anies Baswedan (7,04 poin), CEO Trans Corp Chairul Tanjung (6,43 poin), dan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad (6,42 poin). Mereka dianggap potensial menjadi capres maupun cawapres pada 2014.

“Jika partai politik ingin selamat, pertimbangkanlah orang-orang ini sebagai calon presiden,” kata Hamdi.

Dari sisi kepemimpinan, Tri Rismaharini mendapat skor tertinggi sebesar 7,37 poin. Kemudian Basuki atau yang akrab disapa Ahok memperoleh 7,03 poin, Anies sebesar 6,7 poin, Chairul 6,63 poin, dan Abraham 6,03 poin.

Tri Rismaharini atau yang akrab disapa Risma juga unggul dari sisi integritas moral, yaitu 7,91 poin, diikuti Basuki 7,79 poin, Abraham 6,98 poin, Anies 6,97 poin, dan Chairul 5,65 poin.

Sementara itu, dari sisi penampilan, para pakar memberi skor tertinggi kepada Anies, yaitu 7,63 poin. Setelah itu, ada Basuki dengan 7,04 poin, Risma 6,74 poin, Chairul 6,66 poin, dan Abraham 6,36 poin.

Tak hanya itu, para pakar tersebut juga menguji sisi visioner, intelektualitas, keterampilan politik, komunikasi politik, stabilitas emosi, kemampuan, dan manajerial. Penilaian dengan angka 1 ialah paling rendah hingga tertinggi ialah 10.

Metode yang digunakan ialah Delphi Methods. Metode tersebut merupakan cara untuk mendapatkan informasi membuat keputusan, menentukan indikator, parameter, dan lainnya yang reliabel dengan mengeksplorasi ide, informasi orang-orang ahli di bidangnya. Survei dilakukan pada 16 -17 Desember 2013.

Menurut Hamdi, pakar lebih kritis dalam melihat tokoh potensial. Survei ini dilakukan karena Hamdi melihat Jokowi belum ada tandingannya dalam setiap hasil survei calon presiden (capres) RI 2014. “Ini untuk seleksi calon pemimpin nasional berdasarkan kualitas dan kapabilitas calon pemimpin. Kami mengabaikan faktor popularitas dan elektabilitas. Bahkan, apakah calon ini bersedia atau tidak (jadi capres-cawapres),” terang Hamdi.

Selain kelima nama di atas, ada 7 nama lainnya yang dianggap potensial menjadi capres. Mereka adalah Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, CEO PT Garuda Indonesia Emirsyah Satar, Menteri Keuangan Chatib Basri, CEO PT KAI Ignasius Jonan, Social Intrepreneur Tri Mumpuni, Bupati Bantaeng, Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah, dan Wakil Menteri Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Eko Prasojo.

Sumber : Kompas

 

Komentar
Loading...
BERITA TERKAIT