Pilih ke AS, Jokowi Dianggap Lecehkan DPR

Presiden RI, Joko Widodo. Foto : Istimewa

Presiden RI, Joko Widodo. Foto : Istimewa

Anggota DPR Bambang Haryo merasa lembaganya dilecehkan oleh Presiden Joko Widodo, lantaran Presiden lebih memilih ke luar negeri dari pada mebahas Rancangan Penerimaan dan Belanja Negara (RAPBN) 2016.

“Dengan mengabaikan pembahasan RAPBN, ini melecehkan DPR, kunjugan ke AS membahas facebook, microsift atau lebih kepada bahasan mengenai digital yang sesunggunya tidak begitu mendesak bagi kepentingan masyarakat,” ujar dia kepada Aktual.com, Minggu (25/10) di Jakarta.

Dia menilai, tidak ada poin penting dan mendesak bagi bangsa Indonesia dalam agenda kunjungan presiden tersebut. Ia menjelaskan, dalam trias politika seharusnya yang membahas RAPBN antara DPR bersama Presiden, bukan antara DPR dengan Menteri. Ia mencontohkan di negara AS atau negara lainnya tidak ada pembahasan RAPBN dilakukan oleh Menteri.

“Dalam trias politika, tidak ada pembahasan RAPBN dilakukan oleh Menteri, seharusnya Presiden stand by,” ujar dia.

Lebih lanjut dia meminta, agar Presiden untuk tidak melecehkan, merendahkan lembaga legislatif dan menganggap DPR hanya tukang stempel atas apa yang eksekutif inginkan.

“Memang DPR yang pro terhadap pemerintah dibawah KIH persentasinya jauh lebih besar dibanding KMP, dengan adanya PAN yang merapat ke KIH, maka secara persentase KIH diatas 60%. akan tetapi Presiden tidak boleh meremehkah DPR,” pungkasnya.

(Aktual.com)

Komentar

DPR Jokowi Pemerintah Politik